PRUcinta Prudential Syariah
PRUcerah Prudential Syariah

Baca SatuAceh News di Google News

Tuntutan EBT, PLTU 1-2 Nagan Raya Ganti Batubara dengan Biomassa Secara Bertahap

Co-Firing Biomassa Batubara Pltu Nagan RayaPin
Proses pencampuran (co-firing) biomassa cangkang sawit dengan batubara di PLTU 1-2 Nagan Raya.

SatuAcehNews PT PLN Persero Unit Pembangkitan Nagan Raya sebagai pengelola PLTU 1-2 Nagan Raya menargetkan menghentikan penggunakan batubara sebagai bahan bakar pada pembangkit listriknya. Target tersebut direncanakan terealisasi paling lambat pada tahun 2060. Hal tersebut sebagai tuntutan tersedianya energi baru dan terbarukan (EBT) oleh PLN.

Hal tersebut disampaikan Riswan, Manager Bagian Operasi PT PLN UPK Nagan Raya saat menerima kunjungan mahasiswa dari Jurusan Teknik Mesin dan Industri Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh.

Dalam kesempatan tersebut, dipaparkan juga tentang program co-firing energi baru dan terbarukan (EBT) dari biomassa antara lain cangkang buah sawit dan kayu Kaliandra.

Saat ini PLTU 1-2 Nagan Raya menggunakan campuran batubara low range coal dan medium range coal sebagai bahan bakar.

Pada Oktober 2020 dilakukan ujicoba co-firing menggunakan palm kernel Shell (cangkang sawit) sebesar 5-10%. Hal tersebut diimplementasikan pada tahun 2021 menggunakan co-firing sebesar 4,6 MW. Namun ketersediaan cangkang buah sawit menjadi kendala terbesar proses co-firing tersebut.

Kunjungan Industri Mahasiswa Teknik Usk Ke Pltu Nagan RayaPin
Staf PT PLN UPK Nagan Raya menjelaskan proses pembangkitan tenaga listrik saat kunjungan industri mahasiswa Fakultas Teknik dan Industri USK ke PLTU 1-2 Nagan Raya.

Sebagai upaya dicari tambahan alternatif bahan bakar bakar PT PLN UPK Nagan Raya menggandeng berbagai pihak. PLTU 1-2 Nagan Raya sendiri telah mencoba kayu kaliandra dan potensi biomassa lain untuk co-firing.

Dari hasil ujicoba co-firing tersebut, disimpulkan bahwa perubahan parameter operasi baik dari pressure maupun temperatur masih dalam batasan rentang normal operasi.

Begitu juga emisi gas buang yang dihasilkan masih dalam batasan normal baku mutu yang ditetapkan kementerian lingkungan hidup.

PLN akan menghentikan pembangunan pembangkit listrik berbahan bakar fosil. Pada awal pemerintahan Jokowi, dicanangkan program 35.000 MW listrik, sehingga banyak PLTU berbahan bakar batubara dibangun.

PLN sendiri sudah mencanangkan program energi batu terbarukan (EBT) dengan target tahun 2060 tidak ada lagi pembangkit listrik berbahan bakar batubara.

Saat ini memang sedang ada pembangunan PLTU baru. Namun itu adalah ‘proyek sisa’ dari program Presiden Joko Widodo pada tahun 2015 berupa pembangunan pembangkit listrik sebesar 35.000 MW di seluruh Indonesia. Program tersebut diniatkan untuk kemandirian energi di awal kepemimpinannya. Mengingat pembangunan PLTU memakan waktu yang lama, setidaknya 5 tahun, maka hari ini masih ditemukan pembangunan PLTU baru berbahan bakar batu bara.

PLTU 1-2 Nagan Raya sendiri beroperasi sejak 2014. PLTU ini adalah bagian dari program percepatan 10.000 MW tahap pertama yang tertuang dalam Perpres No. 71 Tahun 2006 di era kepemimpinan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono.

Alasan pemilihan batu bara sebagai bahan bakar mengingat pada saat itu bahan bakar batubara berlimpah di Indonesia. Dengan demikian tidak membutuhkan bahan bakar yang diimpor dari luar negeri dan dengan harga yang jauh lebih murah dibanding bahan bakar minyak.

Menjawab tuntutan energi baru dan terbarukan (EBT), PLTU Nagan Raya terus melakukan inovasi menjadi pembangkit listrik yang lebih ramah lingkungan.

Terima Kunjungan Mahasiswa Teknik Mesin USK

Lektor Kepala Jurusan Teknik Mesin dan Industri FT USK, Dr. M. Ilham Maulana, ST., MT, yang mendampingi kunjungan industri mahasiswa Teknik Mesin Universitas Syiah Kuala (USK) tertarik terlibat dalam riset-riset biomassa EBT pada pembangkit listrik.

Menanggapi pemaparan tentang EBT yang dilakukan oleh PLTU 1-2 Nagan Raya, Dr. Ilham Maulana menjelaskan bahwa di Universitas Syah Kuala terdapat hasil riset dari para dosen tentang kalori batu bara setempat yang bisa digunakan sebagai referensi PLTU 1-2 Nagan Raya.

“Silahkan PLTU 1-2 Nagan Raya berkunjung ke USK untuk menjalin kerjasama riset terkait penggunaan biomassa sebagai alternatif bahan bakar EBT,” ujar Dr. Ilham.

Asisten Ahli Jurusan Jurusan Teknik Mesin dan Industri FT USK Zulfan, ST., MT. yang ikut mendampingi mahasiswa mengucapkan terimakasih atas kesediaan PLTU 1-2 Nagan Raya menerima kunjungan industri kali ini.

Kunjungan Industri Ft Mesin &Amp; Industri UskPin

“Kami mengucapkan terimakasih kepada manajemen PT PLN UPK Nagan Raya menerima kami. Kunjungan industri bertujuan mengoptimalkan persiapkan mahasiswa memasuki dunia kerja,” jelas Zulfan.

Manajer Bagian Operasi PT PLN UPK Nagan Raya, Riswan, mengapresiasi kunjungan industri mahasiswa Teknik Mesin USK di PLTU 1-2 Nagan Raya.

“Semoga kunjungan ke PLTU milik PLN ini bisa menjadi pencerahan adik-adik mahasiswa tentang dunia kerja tentang pembangkitan listrik,” harap Riswan.

Setelah saling berbagi cendera mata, mahasiswa diajak berkelilling melihat langsung pembangkit listrik tenaga uap yang sedang beroperasi. Tampak para mahasiswa antusias mengikuti setiap pemaparan proses pembangkitan listrik di PLTU 1-2 Nagan Raya.

Baca SatuAceh News di Google News

Share to...